Catatan pribadi tentang apa saja

Senin, 19 Juli 2010

Jaka Sembung

Terkadang ingin sekali gue bilang :"Woy..bisa diem nggak sih..!" tapi gue juga sering kok berisik.penyakit yang terkadang sering kumat adalah bicara apa saja yang terlintas di pikiran,nulas-nulis yang nggak jelas topiknya dan seabrek perbuatan2 yang tidak jelas ujungnya.pun yang terjadi beberapa hari ini,obrolan2 dengan teman2 facebook,
topik obrolan kadang loncat sana loncat sini,belum beres satu cerita sudah masuk ke kisah yang lain,baru masuk serius bicara tentang satu masalah eh mundur lagi ganti topik yang laen.gue sendiri sampe bingung obrolanya bisa meliuk ke kiri,ke kanan,kadang di tarik mundur,sesekali maju dan tak jarang berakhir mentok.ini baru yang terjadi di dunia perpesbokan sodara2..! bagaimana yang terjadi di luaran sana..? banyak kali ya.. permasalahan yang terjadi di tangani atau di tanggapi secara tidak nyambung.

well,jadi gue tahu sebabnya nyokap gue tumben2an apdet facebook,bukan karena ngawasin gue karena takut gue di culik ama orang yang nggak di kenal di facebook,juga bukan untuk ngawasin gue takutnya kabur dari rumah karena di larang pacaran..bukan sekali lagi bukan,nih liat stats fbnya nyokap bbrpa hari yang lalu
Ibu-ibu juga butuh sosialisasi,inilah gunanya facebook
Untungnya gue nggak koment tuh di facebook nyokap,bokap juga gue wanti2 biar nggak komenin tuh stats fb nyokap,nggak kebayang dech ntar kalo gue,bokap pada koment sungguh cermin keluarga yang harmonis..berdiskusi soal harga2 sembako di facebook yang sejatinya ranah publik..! ckckck.....dan ini kenapa nyokap nggak bikin sambal Dhabu-dhabu,udah ada yang pernah denger nggak jenis sambel itu? nih gue kasih liat bentuknya,kalo resepnya sih besok aja yak buat next posting,yang jelas 90 % bahan bakunya dari cabe,bawang dan sejenisnya.
sambel dabu-dabu,rasanya yang jelas nggak manis
dan satu ultimatum lagi dari nyokap,tidak ada acara "nyeplus" cabe kalo pas lagi nyemil gorengan..haduuuh tau nggak sih gorengan+cabe tuh ibarat romeo n juliet bagi gue,tidak bisa di pisahkanlah pokoknya.dan tau nggak kegiatan yang di kharamkan di saat makan gorengan atau sayuran? yaitu tidak ada cabe atau sambel...dan ini sudah terpatri sejak lama ,sejak gue mengenal yang namanya sambel.
tapi gue shock dan sedih kenapa tiba-tiba ada larangan makan sambel di dalam rumah karena harga2 cabe selangit ? "..huh terlalu berlebihan.." gue meratap sedih,sedih bukan karena harus "cuti" makan sambel+cabe cs..nggak makan sambel toh kegantengan gue nggak akan luntur,nggak nyambung kan? makanya tulisan ini gue kasih judul JAKA SEMBUNG.


bagi gue lupakan soal harga2 selangit itu,silahkan harga pada naek,dan mentaripun akan tetap bersinar memberi kehangatan,kehidupan berjalan normal seperti biasa dan gue masih bisa ngeBlog walaupun kadang jarang blogwalking...(maap!).yah mungkin gue mewakili jutaan umat di negeri ini yang bersikap biasa2 saja dalam menyikapi kebutuhan harga2 ini,bukankah ciri masyarakat indonesia kan mudah terhibur dan riang gembira,kalaupun ada yang tak riang gembira niscaya itu hanya berlangsung sesaat,misalanya saja pada saat krisis tahun lalu para elite juga masih ketawa ketiwi tanpa mau pusing memikirkan harga2 yang melambung tinggi dan sebaliknya rakyat jelata kayak gue yang jelas2 kena dampak dari melambungnya harga,khususnya harga cabe' walopun sedikit dongkol karena nyokap nggak bikin sambal khasnya lagi..tp toh gue tetep riang gembira..kadang juga ketawa ketiwi sendiri..hahaha. :(


lalu ketika ada salah satu mentri di negeri ini mengatakan kalo harga cabai melambung maka solusi cerdasnya adalah puasa makan sambal dulu,lebih lanjut dia mengatakan sesuai hukum pasar bahwa kalau permintaan berkurang maka harga akan turun,dan yang lebih memprihatinkan faktor cuaca di jadikan kambing hitam.Inilah kondisi psikologis yang sering menjangkiti para pejabat kita yang tidak pernah merasa salah,sehingga apapun yang di omongkan dikiranya memang sebuah kebenaran.kalaupun kemudian ternyata omongan itu menjadi bahan olok-olok,biasanya dia juga tenang-tenang saja,apalagi kalau orang disekelilingnya diam atau malah mengatakan bahwa dia hebat sekali..! jelas nggak nyambung (lagi)


itu baru cabe..sekarang kalo misalnya harga minyak yang melambung..apa iya kita di suruh ngrebus gorengan? dan Jaka sembung pun maen Gitar...nggak nyambung ntar..! sebenrnya ada sih makanan di luar yang gratis tinggal duduk2 di pinggir jalan ..makan apa tuh ? makan angin,makan hati jg bisa...

ayooo banguuuuun !

26 komentar:

  1. Cuma mo kasi saran..
    Mending kamu nulis buku deh... Pasca PD kok tulisannya makin..'gilaaa'...!! wkkk..!!

    Salam Jaka Sembung..!

    BalasHapus
  2. seperti biasa tulisannya menggelitik..jadi betah mampir, oya mas pengennya saya tukeran link m blognya mas ini, biar gampang saya berkunjung (kalau tidak keberatan sie) itung2 silaturahmi sambil penyegaran pikiran, hehehe..ditunggu konfirmasinya..

    BalasHapus
  3. :D

    iaah, keluarga harmonis ngediskusiin harga di fb.. heheee..

    gimana kalau nanem phon cabe sendiri aja, biar bisa makan pake cabe tiap hari.. :D

    BalasHapus
  4. tulisannya jadiin buku aja sob
    mantab...

    BalasHapus
  5. @ bu sri dan Aby..mudah2an ada penerbit yg khilaf,sehingga tergerak hatinya bwt nerbitin ini..hikz

    @ kolong dunia..linknya udha terpasang,mksh smoga tdk bosen

    @ elok ,nanem cabe harga pupuknya mahal juga..ehehe

    BalasHapus
  6. hahahha!
    Aan..aan. Saya hanya sanggup baca sampai paragraf ketiga. Karena gak bisa nahan ketawa. Modal nih, gak usah lg terpengaruh sama yg lain. Ini "khas" milik Aan.

    BalasHapus
  7. jieh.... masih suka ngrumpi bu???,.... semangat terusssssssssss buat nulis ya Bro. mantep :)

    BalasHapus
  8. iiiiiiisssssssssssssssssssttttttttt......... "mampir lagih,... ntuh Photo sapa ya di Profil ??? :(

    BalasHapus
  9. dari tahun ke tahun, masih banyak ya mimpi bangsa kita yang belum tercapai... yang ada malah cerita2 yang bikin kita tambah pusinggg...

    BalasHapus
  10. Jaka sembung makan snack.... gak nyambung tapi tetep enak... keren, menggelitik dan khas mas aan... maturnuwun ya...

    BalasHapus
  11. jaka sembung bawa virus..disambung terus bro blogwalkingnya...

    BalasHapus
  12. wah emakmu gaul ya punya FB hehe :p
    update harga sembako lagi hihihi :p

    BalasHapus
  13. kalau saya sih maklum2 aja deh coz Pak Pejabatnya kan mana tahu harga naik, lha wong harga sebelumnya aja dia ngga tahu ...

    BalasHapus
  14. benar2 kayak sesi curhat banget neh mas aan..salam kenal mas...
    saya juga kaget, kenapa harga pada melambung tinggi...haduh jangan sampai dah terjadi krismon lg kayak 98..wew...
    trus karikatur paling bawah tuh, mengena banget ya. impian tiap rakyat. tapi entah kenapa belum tercapai di negeri ini...

    BalasHapus
  15. ahhaha...lucu juga sob...apalagi yg paling terakhir makan angin Gratissss

    btw, pemain MU yg anda tanyakan maksudnya pemain yg baru dibeli MU itu seperti apa infonya?? profilnya yah??

    BalasHapus
  16. He he he

    Pendar Bintang pingin tukeran link ama mas aan, habisnya asik di baca kalau pas istirahat makan siang atau pas lg BT baca2 e-mail2 dr client ...:D

    Blh yah....

    Please....
    (lebay dech!)

    BalasHapus
  17. itu mantri sama aja ngomong kosong, kaLo soLusi begono mah semua orang juga udah pada paham. kecuaLi yang enggak nyambung, hihihi...

    BalasHapus
  18. Bulog udah gak punya tenaga tuh buat ngurusin harga cabe, yg digarap harga beras mulu..

    gak kebayang klo besok beli penyetan tanpa sambel
    :)

    BalasHapus
  19. dan akhirnya rakyat yang menjadi korban....

    BalasHapus
  20. hha, update statusnya kocak... LOL
    walau harga cabe naek tapi kok saya normal2 saja ya makanin sambel, hheh, mungkin di sini ga semahal itu,, (mungkin)..... kalo cabe2 buat kolaborasi gorengan gtu saya malah pake cabe di pot yg nanem sendiri, lebih seger & ga beli, tinggal nyomot depan rumah.. hha..... itu sambel di atas kok kyknya terlalu aneh utk bentuk sebuah sambel dari segi texture.....:D dtunggu resep sambelnya sob.. hhaha

    BalasHapus
  21. wakak,,,
    kayaknya kudu nanem cabe sendiri ne sob,,,

    BalasHapus
  22. Coba deh nenangin diri, berusaha nenangin diri. Kuasai pikiran, jangan sampe pikiran menguasai kita.

    BalasHapus
  23. Hahahahahah...aya-aya wae? tuh menteri mungkin nggk suka makan pedas kali ya

    BalasHapus
  24. Lisnya harus di update Lagi om, karena hari ini harga-harga sudah pada update Lagi. hehehe...

    saLam untuk ibu sembung, hihihi...

    BalasHapus
  25. wah kren nech artikelnya cara penyampaianya bagus sob enak bacanya..
    hmmm memang kenaikan haga sembako menjadi perbincangan panas dikalangan masyarakat terlebih pada ibu2 rumah tangga, lagi2 rakyat yang merasakan imbasnya..
    Sukses Slalu!

    BalasHapus

Popular Posts

Diberdayakan oleh Blogger.
Copyright © Sekitar Kita | Powered by Blogger
Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com