Catatan pribadi tentang apa saja

Selasa, 26 Januari 2010

Pemalang Tahun 1975 Hanya Orang Kaya Yang Makan Tempe Goreng


Kabupaten pemalang yang kini berusia 435 tahun semakin berbenah. Tahap – demi tahap pembangunan pembangunan dilaksanakan oleh pemerintah bersama masyarakat. Dengan tujuan makmur rakyatnya sejahtera kehidupan serta semakin jaya pemerintahannya. Dengan jumlah penduduk yang hampir 2juta jiwa.dengan mata pengcaharian yang cukup majemuk, memang cukup berat bagi pemerintah kabupaten pemalang dalam upaya memajukan daerahnya dalam segala bidang. Apalagi wilayah kabupaten pemalang daerahnya tidak hanya terletak dipantai utara atau pantura saja melainkan daratan tinggi yang apabila dicapai sampai pelosok desanya sangat jauh dari kabupatennya.


Namun berkat keseriusan pemerintahannya dalam pembangunan kini hampir setiap pelosok desa bisa dijangkau dengan kendaraan roda dua maupun roda empat. Karena jalan – jalan nya hampir semuanya telah diaspal. Namun dari kemajuan yang cukup pesat, mari kita sejenak merenung serta mengingat bagaimana kehidupan masyarakatnya 35 tahun yang lalu atau 45 tahun yang lampau. Dimana pada saat itu ekonomi secara nasional sedang terpuruk pasca penjajahan serta G30SPKI. Menurut para orang tua pada saat itu ekonomi teramat sangat sulit. Kehidupan hanya mempertrahankan hidup, wabah penyakit cukup banyak dari mulai Kolera , Liver , Kusta ,TBC, Dan lai-lain. Mata pencaharian rakyat tidak jelas rakyat kecil lelaki dan perempuan sampai pergi ke pinggir pantai untuk mencari apasaja yang bisa dimakan atau dijual, kadang ada yang pergi kepersawahan juga dengan maksud yang sama. Binatang yang sekarang orang jijik dulu terpaksa dimakan, begitu pula tumbuh – tumbuhan guna menganjal perut bonggol pisang pun jadi santapan, air minum kala itu jarang dimasak pada saat itu jual – menjual peralatan dapur dianggap jamak lumrah karena semata – mata demi perut.makanan pokok nya pun bukan nasi, tapi umbi , tuton hitam ( belum ada rice miil) terus sekarang nasi beras putih. Karena sulitnya lapangan kerja. Para orang tua banyak yang nekat minggat dari rumah merantau keluar itu pun berangkat dengan tangan kosong alias tanpa sangu ada yang jalan kaki ada juga yang naik sepeda ontel.

Baru sekitar tahun 1970 agak mendingan itupun masih banyak penduduk yang masih makan nasi jagung, jadi pada saat itu hanya orang kaya yang bisa makan tempe goreng, tahun itu yang punya televisi belum tentu ada satu di satu desa jadi kalau nonton televisi ke kantor kecamatan dengan berjalan kaki puluhan kilometer siaran pun jamnya terbatas dan hany satu chanel yaitu TVRI. Tapi kini kehidupan masyarakat pemalang sangat jauh kemajuannya dalam segala bidang, sekarang kalau kita mau nyuruh anak makan saja harus dibayar duit atau jalan – jalan baru mau makan, untuk hiburan dari mulai televisi yang dirumah sekarang dalam satu keluarga lebih dari satu, anak – anak sudah mengenal play station bahkan anak dikampung sudah mulai mengenal dunia maya yaitu internet – telephone gengam ( Hp) tidak asing, sebab dalam satu lebih dari 3 yang punya hp. Masyarakat pemalang kini makan lebih dari 3 kali dalam sehari. Dulu masyarakat kurang makan apalagi gizi , kini nasi 24 jam tersedia di magickom.







 kontributor:Uripto GD





36 komentar:

  1. wah bersukur deh jaman skrg semua org bisa makan tempe hehe

    BalasHapus
  2. bukan di pemalang aja kali ya sekitar th 75an tempe itu makanan yang bonafit bo,,:35

    BalasHapus
  3. wah brati aq kudu bersyukur nich.... coz aq bisa makan tempe goreng sepuasnya... :13

    BalasHapus
  4. termasuk makanan mewah juga yaa waktu itu, kalo sekarang kan makanan ringan n murah. yang penting perbanyaklah bersyukur. :34

    BalasHapus
  5. wahhh iya aku bersyukur bisa makan tempe.. hehehe...

    BalasHapus
  6. ya,,kita harus bersyukur,tapi konon di indonesia bahan baku utk membuat tempe (kedelai) hrs di impor,,jadi TEMPE adalah makanan impor,,:45

    BalasHapus
  7. wah mesti bnyk bersyukur masih bisa mkn tempe wlu harganya disini mahal bgt

    BalasHapus
  8. negeri gemah ripah loh jenawi kedelai harus ngimpor,,tragis!

    BalasHapus
  9. he3x kalau sekarang mungking terbalik kali ya sahabat

    BalasHapus
  10. met sore sahabat...

    wah nice post nih..

    untung jak aku lahir sekarang, jd bisa mkan tempe nyak buanyak....
    haaaa...

    BalasHapus
  11. @ anonim,,ya kira2 begitulah yg aku denger2,
    @ jhonson,,kebalik gmna mksdnya mas,?
    @ Hdsence,bersyukur sbg generasi skrg yg bisa makan tempe sampe "enegh" hehe

    thanks all , met sore smuaa..:27

    BalasHapus
  12. salam sobat
    waduh tempenya bikin kangen nich mas AAN,,
    maklum di tempat saya sana ngga ada tempe seperti ini...kalaupun ada harus ke kota 1 jam perjalanan ,cari toko INDONESIA.

    BalasHapus
  13. Asyikkk... :16 usulanku dikabulkan.. Thanks yah mas Aan, semoga blognya makin keren dari hari ke hari n makin ramai pengunjungnya yah.. :46

    Btw, kita harus banyak berterima kasih pada nenek moyang kita, krn berkat beliau kita jadi mudah menikmati segala yg dulunya sangat sulit didapatkan.. :)

    BalasHapus
  14. tempe itu salah satu makanan favoriteku,...makanan yg gizinya paling lengkap loh sob ^^

    BalasHapus
  15. Kayaknya enak tuh.....
    :58
    boleh nyoba g....?

    BalasHapus
  16. daku sih tiap hari makan tempe juga gak ada bosannya. soalnya bisa macem2 jadinya. tempe bacem, goreng tepung, semur kecap. hahah..duh jadi laper

    BalasHapus
  17. jadi pengen bertamu di pemalang biar dpt tempe goreng

    BalasHapus
  18. kini tempe uda menyebar hingga pelosok...beruntunglah hidup di era yg serba ada

    BalasHapus
  19. Tunggu dulu.... tapi itu majig komnya siapa? Jangan2 yg punya pak RT doang,xixixi

    BalasHapus
  20. sayangnya tempe dah dipatenin jepang...hiks hiks..

    BalasHapus
  21. ngomongin soaL tempe aku jD laper ni...
    cauSe becauSe tempe tu makanan keSuKaanKu...

    BalasHapus
  22. berari masih lebih tua tulungagung yah sob, tulungagung usianya dah 800 tahun lebih

    BalasHapus
  23. memang mantap tempe itu...aku orang sulsel tapi doyan ma tempe..pa lagi yang mendoan..wih mak nyos..

    BalasHapus
  24. ooooyyyyy.......!!!!! dpet award tuuuuhhhh lam knal eaaaa :54

    BalasHapus
  25. haii,

    perdana nih kesini, ngajakin kenalan sambil follow.. hehehehe....

    salam,

    ninneta

    BalasHapus
  26. enaknya jaman sekarang sob..hehe..ngomong tempe ane jadi inget temen yang jual tempe sob..hehe..

    BalasHapus
  27. temen2 blogger mohon dukungannya vote lage utk Haiti. yang kemaren ke reset tuh aduh panjang deh critanya. yang jelas sih ini tinggal 2 hari lage kompetisi berakhir. gak perlu hrs daftar utk ikutan vote. pls help vote me. cara nge vote yang bener ada petunjuknya di blog ku. atas nama kemanusiaan mohon dukungannya. makasih byk sblmnya. *Richa Rie*

    BalasHapus
  28. all thanks yah..cerita tentang tempe ternyata masih berlanjut..
    :39

    BalasHapus
  29. aku termasuk kaya brati bos. coz tiap hari makan tempe he he he..

    BalasHapus
  30. mampir lagi...
    salam pagi sobat...

    BalasHapus
  31. sekarang banyak orang kaya yang gak mau makan tempe...hhmmm..

    BalasHapus
  32. Wah, beneran nih ceritanya?
    Tapi sekarang pun kayanya di Pemalang sudah balik lagi kaya tahun 75 itu. Kemiskinan juga semakin menjadi-jadi. Mungkin Pemalang butuh pemimpin baru yg lebih visioner ya? :D

    BalasHapus
  33. Artikelnya bagus, Mas.
    Boleh dong sekali-kali mengirim tulisan untuk Pemalang Post. :D

    BalasHapus
  34. hari ini menu tempe bacem hoho :P

    BalasHapus
  35. berarti dulu tempe makanan orang kaya dong mas?

    BalasHapus

Popular Posts

Diberdayakan oleh Blogger.
Copyright © Sekitar Kita | Powered by Blogger
Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com