Catatan pribadi tentang apa saja

Rabu, 20 Januari 2010

tawur

keributan terjadi ketika konserTipe-x dan shaggy dog berlangsung di Gor wisanggeni tegal pada sabtu (16/1).histeria diikuti saling dorong ribuan penonton yang berdesakan didekat panggung,membuat pagar pembatas roboh,ratusan penonton terinjak injak,beberapa kepala bocor,sebenarnya tanda tanda keributan sudah mulai terasa saat penampilan shaggy dog,kelompok musik yang mengusung aliran ska,regge,jazz,swing dan rock n roll itu,entah siapa yang memulai beberapa penonton berkelahi do tengah tengah berlangsungnya konser,bahkan saat konser usai pun beberapa warga masih saling tawur di belakang terminal sumur panggang ,margadana Tegal.

padahal 2 minggu sebelumnya konser serupa berlangsung di lapangan sirandu pemalang,tapi tak terjadi aksi tawur seperti yang terjadi di tegal. saya tidak mengatakan bahwa masyarakat tegal lebih anarkis dari pada masyarakat pemalang,



saya juga tidak dalam posisi untuk menilai bahwa masyarakat pemalang jauh lebih "rukun" dari pada orang tegal,
saya juga tidak bisa menuntut masyarakat agar bersabar,menahan emosi atau bersikap lebih dewasa
jangan jangan benar yang di katakan orang bahwa tawuran merupakan cermin dari masyarakat kita,
jangan jangan memang ada satu arus tertentu yang "keterlaluan" sehingga secara spontan membuat banyak orang tak sanggup lagi menahan emosinya untuk melakukan suatu yang ternyata kemudian bernama "kerusuhan".sifat2 penuh ego yang mengkristal sedemikian rupa sehingga sulit diuraikan,apatis terhadap keadaan sekeliling telah menjadi warna kehidupan masyarkat di era cyberspace ini.

fenomena tawuran memang bukan sekedar fenomena pelajar/anak muda,tapi potret kondisi masyarakat.ada 'something wrong" disana yang harus diselesaikan dan "something wrong" itu tidak mudah untuk diuraikan,seperti benang ruwet yang sangat sulit untuk di uraikan.


mari kita urai!




24 komentar:

  1. memang tauran itu sudah berbudaya.. hehe.. nice post

    BalasHapus
  2. dan itu perlu di lestarikan?? halah,,hehe

    BalasHapus
  3. bikin kacau dan berdarah-darah...ngeri!

    BalasHapus
  4. terus terang aku prihatin yang namanya remaja sekarang..soalnya doyan tawuran

    BalasHapus
  5. lebih ngeri lagi kalo tawuran tdk dalam bentuk fisik, dlm bentuk verbal misalnya,contoh tawuran jenis ini misalnya saling menghujat,memfitnah,dll,,lebih ngeri lagi,,,

    BalasHapus
  6. @ master..iya,soalnya sekarang ngga ada lagi pelajaran PMP,,hikz,,thanks master and all atas kunjunganya...

    BalasHapus
  7. tawuran ? serem akhhh ^^...
    selamat malam sobat ....

    BalasHapus
  8. ayo... kita jangan ikut-ikut tawuran... kita sebarkan cinta dan kasih untuk sesama...

    BalasHapus
  9. sekarang bukan jamannya adu otot, tapi adu otak..... Oke!

    BalasHapus
  10. kalau ngatasi masalah SM maaf nih sob, aq belum bisa soalnya aq pengguna CBOX bukan SM

    BalasHapus
  11. @ senja,,iyah kaya ngga ada kerjaan aja,,mending nge blog..malam senja

    @ mas goen setuju,,peace n love lah

    @ pay cool,,maen catur maksdnya? hehe
    thanks comentnya,,

    @ Rizky,,gue mo cobain buku tamu yg lain dulu y,,mksh sob

    BalasHapus
  12. met malam all..
    sementara gw belum pasang buku tamu nya..:28

    BalasHapus
  13. hampir disemua pelosok senang dengan yang namanya tawuran baik dari kalangan atas apalagi bawah, sepertinya sudah membudaya di negeri ini. sepatutnya pemerintah lebih tegas lagi agar jangan sampai terjadi lagi tawuran.

    Bukankah kita semua bersaudara...???

    BalasHapus
  14. dulu waktu masih sekolah saya juga suka
    tapi sekarang masa itu dah lewat :59

    BalasHapus
  15. yeah! yang namanya musik, sedikit banyak pasti ada sengal-senggolnyan :35

    BalasHapus
  16. @ harto..kalo kita yg tawuran pasti ada aparat yg berwenang yg melerai,nah kalo yg 'diatas" yg tawur :22 yg melerai sapa y?

    @ elyas,,syukurlah kalo udah tobat,dpt hidayah y?:16

    @ secangkir teh,,tapi kalo musik gambus kok ga ada yg tawuran??:31

    all thanks y..mari kita jaga persatuan dan kesatuan,,hikz :27

    BalasHapus
  17. iyahhh takutnya gtu kalo pergi ke konser musik.... waduuuhh...

    BalasHapus
  18. iya cha,,mending konser sndiri,,:10

    BalasHapus
  19. tawuran itu dah jadi tradisi di masyarakat kita,khususnya anak muda,waktu nonton steven and coconutrezz saya juga pernah kena senggol,,,jadi males buat ikutan kayak gitu.

    BalasHapus
  20. klo tawuran sih susah kayanya dihilanginnya sob, udah dari dulu sih, terutama pas sekolah SMP dan SMA. Tapi klo suasananya konser kan emang desek2an nah jadi rentan banget tuh tawuran terjadi yang biasanya hanya karena hal sepele, seperti menyenggol atau menginjak kaki tanpa sengaja. Ya Karena emosinya gampang dipancing jadinya ribut yang hanya antara dua orang bisa jadi berkembang deh jadi tawuran. Ga tau nih gimana ya cara ngatasinnya hehehe

    BalasHapus
  21. Semalam tuh aku mau komen disini tapi trouble terus di verifikasi code...

    Aliran musik tertentu emang bisa mempengaruhi kejiwaan dan emosi seseorang lho..
    Konser musik rock yang hingar bingar, berdesak2an, panas, membuat detak jantung berpacu cepat seiring hentakan musik keras itu meningkatkan sensitivity emosi kita.. sehingga kita jadi mudah marah, mudah emosi.. kesenggol dikit aja dah langsung emosi..
    itulah yang memicu terjadinya perkelahian..

    BalasHapus
  22. tawur lagi2 lagi.... tiap kali ada konser

    BalasHapus
  23. kenapa ya konser di indo ga bs tertib???ga pgn po ya liat konser kayak di negara lain, rapi bgt. tapi yg duduk di kursi wakil rakyat jg sering adu otot ga heran rakyatnya jg bersikap sama. achhh semoga semakin berkurang trs kejadian kyk gini...

    BalasHapus
  24. sungguh sangat memprihatinkan, bukan kesenangan tapi keributan yang didapat ...

    BalasHapus

Popular Posts

Diberdayakan oleh Blogger.
Copyright © Sekitar Kita | Powered by Blogger
Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com