Catatan pribadi tentang apa saja

Senin, 17 Mei 2010

Hujan

minggu yang basah,
Hujan semakin deras mengguyur diluar sana,kali ini angin kencang ikut bercengkrama bersama bulir hujan.gumpalan awan hitam semakin ramai berarah di muka langit,beberapa sayatan keperakan terlihat berkilau di kaki langit diantara warna kelam yang membungkus wajah langit petang ini. 

kalo lagi hujan-hujan gini selalu jadi alasan bermalas-malasan,apalagi hari minggu,sedikit memanjakan diri dengan berleha-leha . Hmm, udara pagi yang sejuk dan ‘basah’ adalah harta karun terindah bagi siapapun yang bosan dengan cuaca panas,apalagi di daerah saya tinggal walaupun bukan kota yang besar-besar amat tapi kalau hari sedang panas,saya biasa buka tutup pintu kulkas sampai beberapa kali,tapi pemandangan pagi ini berbeda,menjadi alasan pembenaran ketika ibuku teriak-teriak "..bajunya kapan di cuci..?"maka saya jawab seperti Ibu Guru SD ku dulu memberi pelajaran caranya membuat kalimat "jika dan hanya jika" jika hari hujan maka saya tidak mencuci baju.Itulah yang terjadi pagi ini.

Ketika jam dinding menunjukkan pukul 7.30, kelopak mata saya masih enggan bercerai. Badan pun semakin mesra dan intim dengan kasur. Kalau sudah begini, yang biasanya saya lakukan adalah mencari remote TV , membiarkan ocehannya menarik perhatian hingga mata ikhlas terbuka..tapi apalah daya mata ini terasa berat untuk sekedar membuka kelopaknya,maka saya ikhlaskan lagi mata ini untuk terpejam sambil berdoa mudah-mudahan saya bangun lagi ntar kalo pas siaran langsung final thomas cup itu.
saya sedang tidur,kalo ada yang mo nawarin makan ditunggu beberapa jam lagi!!
coba bayangkan sedang enak-enaknya tidur di bangunin, dihadapan anda sudah tersaji menu hari ini misalnya opor trenggiling dari Brazil atau pepesan kuda NiL ala farah queen..hahay begitu mudahnya ,semudah itukah jalan hidup ini? tidak semudah itu jendral!! ternyata ketika cacing dalam perutku nendang dengan biadabnya, maksud hati ingin makan tapi apa daya hari ini tidak ada masakan,karena tukang sayur langganan yang biasa lewat depan rumahpun tidak jualan karena hujan.jadilah saya mengutuki kenapa hujan tak segera berhenti,paling engga reda dikit kek..kan bisa beli di warung sebelah..akhirnya dari pada membiarkan diri kelaparan,jalan keluar untuk permasalahan ini adalah saya harus keluar pergi ke warung untuk sekedar mengisi kekosongan perutku ini,permasalahan tidak sesederhana itu ternyata,payung yang biasanya standby dirumah ngilang kemana tau,jadilah saya ngoyos,.semakin sempurna kesilan hari ini karena warung yang deket rumah itu ternyata tutup,,tiadaaaaak....!!! *sinetron banget engga sih cerita gw di atas?

tenang sodara-sodara,saya tidak membawa postingan yang berat-berat untuk hari ini,postingan diatas kejadian waktu minggu kemaren,ternyata sehari itu saya harus belajar banyak,sebuah pertanyaan "bisa ngga sih sehari aja ngga ngeluh??".mulai dari soal hujan,padahal kalau hujan tidak turun-turun kita selalu ngeluh mengapa hujan tidak turun-turun,debu sudah terlalu banyak bercokol di rongga hidung,petani kekurangan air untuk tanaman dsb

kita juga bertanya kenapa hujan begitu deras mengguyur bumi kita,sederas masalah hidup kita,sehingga kadang kita sering kali tak mampu mempertahankan diri diterjang arus airnya,padahal sesungguhnya Tuhan menyiapkan pelangi yang begitu Indah untuk kita
=====================


+duuh kenapa ya pantat gw kayaknya ambien dech...
-syukur dech kalo masih kena ambien berarti masih punya pantat....udah dech ngga usah ngeluh napa,


29 komentar:

  1. Pertamanya nggak ya? Amankan dulu deh...:D

    BalasHapus
  2. Ah, ternyata juga soal hujan, kayak postinganku...

    harusnya kita tak pernah mengeluh tentang apapaun, termasuk hujan. Karena penilaian kita terhadap sesuatu sangat bias, tergantung "kepentingan" kita sendiri alias intersubjektif banget...hehe

    BalasHapus
  3. mengeluh bukan berarti kita menolak akan hal tersebut. tapi jgn juga sih keseringan mengeluh..

    BalasHapus
  4. belajar untuk ikhlas, mungkin keluhan demi keluhan sedikit demi sedikit akan berkurang..

    BalasHapus
  5. Berkunjung dengan tampilan baru sobat.
    link sudah terpasang si blogroll saya sobat,link backnya ya....

    BalasHapus
  6. Hehehe...

    jaLan2 kawan sambil nikmati cerita hujanx..

    BalasHapus
  7. ngeluh ...?! faktanya tanpa disadari hampir setiap hari orang mengeluh ...yang penting ngga kebablasan he3x

    BalasHapus
  8. hahahaha...iya An, aku suka kata2 terakhir tuh....
    Tapi An hujan tuh bikin jalanan macet, karena lubangnya makin besar berisi air, kendaraan takut kecebur jadinya pelan pelan ...lho ini yang salah sapa ya?

    BalasHapus
  9. hihihiihi itulah manusia, sepanjang hidup ga lepas dr yg namanya ngeluh....

    BalasHapus
  10. Jangankan sehari, satu jam saja pasti sudah ada yang dikeluhkan!

    BalasHapus
  11. Hmmm....kapan ya Aq mampir di sini, trus bisa termehek-mehek baca artikelnya. Tapex jg cekikikan melulu. Hua ha ha ha...

    Cuma mo bilang.... sdh ane posting tu yg Qta omong beberapa hari yg lalu. Siapin tissue ya... ha ha ha... narcis.com lg up date...!

    Keep intouch friend

    BalasHapus
  12. hmmmm apa mang mas aan ge Fall in Love ya....

    BalasHapus
  13. mas ini blog saya juga nyoba aja singgah....

    BalasHapus
  14. silahkan diambil awardnya di http://kianhome.blogspot.com/2010/05/award-persahabatan-dari-kian-buat-sobat.html..

    nice post...!!!

    BalasHapus
  15. hujan memang selalu membawa inspirasii.. ^_______^

    BalasHapus
  16. MENGELUH...mungkin itu sudah menjadi sifat purba dari yg namanya manusia bung

    BalasHapus
  17. like nyoret2 pas hujan ,,
    ada kenyamanan !!

    BalasHapus
  18. @8764267400219620825.0
    waah komentnya 'berat nih'..hihihi,thanks bgt ah..

    BalasHapus
  19. @5704762818956155804.0
    iya juga sih ya,,,gimana nih adab mengeluh yang baik dan benar?

    BalasHapus
  20. @4071430053077337202.0
    ilmu ikhlas,ini juga sy pengeen..

    BalasHapus
  21. @5602761646445136174.0
    lagi kelaparan yang bener kang...hehe

    BalasHapus
  22. @8805735732882259063.0
    sy terima kunjungan anda,,tunggulah beberapa saat lagi sy akan mengunjungi anda..hikz

    BalasHapus
  23. @2439987024273588848.0
    dibungkuuuusss..mksh yap,

    BalasHapus
  24. @4880765749323691320.0
    ya gitu deh...maen aman aja ya mas..

    BalasHapus
  25. @5924610547251472358.0
    ya jelas yg salah tuh jalanya mbak,kalo engga yg bikin jalan,,mungkin juga si pengguna jalan,,jgn salah kan yg bikin hujan lho..

    BalasHapus
  26. @7228803746006454478.0
    beda sama kucing yak...hahaha,

    BalasHapus
  27. @661768249433021091.0
    kalo yg ini termehek-mehek bisa juga lho bu..tapi kesanya 'ngeceee' huehehe

    BalasHapus
  28. hmmm.. masih sering hujan yah ? sama donk.. kadang hujan emang datang disaat yg tidak tepat, namun bagaimana lagi ??? klo suka mengeluh hanya akan capek sendiri... :D

    BalasHapus
  29. Wah, luar biasa.. Banyak betul komennya. Cerdas, cerdas. Maturtengkyu pakai paragraf blog saya. Alhamdulillah, berarti tulisanku gag jelek2 amat, layak dicopy. Hehehe.. Tapi lain kali kalau copy-paste sertakan link aslinya juga ya.. Biar lebih elit. Okay?? Sukses terus Mas Aan! Keep writing, keep sharing!
    http : / / tikawe.wordpress.com/2010/05/08/four-thumbs-up-penulis-indonesia/

    BalasHapus

Popular Posts

Diberdayakan oleh Blogger.
Copyright © Sekitar Kita | Powered by Blogger
Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com