Catatan pribadi tentang apa saja

Rabu, 10 Februari 2010

Ritual itu bernama seminar

       beberpa hari ini saya mendadak (sok)intelek.kegiatan kegiatan yang menurut saya sok' itu antara lain menghadiri beberapa seminar,saya hadir disana bukan karena saya di undang tapi karena saya ingin (ingin hadir).terhitung ada 3 acara dalam seminggu kemaren yang saya hadiri,tapi yang berkesan adalah salah satu seminar di gedung serba guna pemalang beberapa waktu yang lalu,berkesan karena dalam seminar itu menghadirkan seorang mentri dan sosiolog dari sebuah universitas ternama dari jakarta,tapi tema dari seminar itu yang membuat "berkesan". 
      kesan "berkesan"tidak hanya sampai disitu tapi bagaimana seorang pembicara dalam 15 menit dari 30 menit ceramahnya ia sibuk bicara tentang dirinya sendiri bahwa ia murid dari ilmuwan "anu" jebolan universitas


"ini",bagi saya itu sebuah pidato yang hanya ingin menunjukan gengsi untuk menimbulkan efek "wah" bagi saya seminar seminar semacam itu hanya sebuah ritual/ritus yang di"sucikan" kaum akademisi dan para intelektual kita.

       sebagai "barang" yang di anggap suci ia harus disikapi secara khusuk. untuk mensikapi sebuah seminar secara khusuk,perlu di kemukakan beberapa pertanyaan berikut ini : 

pertama,apa sih esensi sebuah seminar?
kedua, persoalan hidup semacam apa yang sudah di pecahkan oleh sebuah seminar? 

      ribuan seminar tentang disiplin berlalu lintas kerap di gelar,tapi kondisi kesemrawutan jalan raya kita masih sukses berjalan,ratusan seminar tentang keagamaan di adakan buat menuntun umat agar lebih sabar,lebih toleran tapi disisi lain ejek mengejek,salah menyalahkan masih berlangsung hingga saat ini. 

seminar,diskusi,sarasehan,simposium apapun kemasanya hanya sejenis pemuas unek-unek,seolah olah para pemikir,kaum intelektual dan praktisi sudah memecahkan perkara hidup.lewat seminar kita puas mengulum ngulum sepotong tulang kering,sementara sumsum(isi) yang enak tak kunjung bisa di jilat sebab ia jauh ada di dalam. bagaimana memecahkan soal kemiskinan,kalau hanya di seminarkan di gedung mewah,dan ruang ber AC,,lagi-lagi kita belum sampai ke sumsum itu. 

saya ucapkan selamat kepada panita yang masih temen2 saya juga,karena telah berhasil menghadirkan tokoh besar,bagi daerah ini prestasi yang perlu dicatat sebagai "master piece" sebuah karya agung.



NB..ini postingan buat seminggu ke depan,jadi saya belum bisa BW dan mbales koment2 dari temen2 semua,
ada seminar2 lain yang perlu saya hadiri,,hikz



19 komentar:

  1. Duuh....ampe segitu na...

    Sabir youngman.namanya juga usaha. Biarkanlah proses berjalan, trus tunggu hasilnya. Ampe kapan? tanyak aj sm rumput yg bergoyang. wa ka ka

    Met mengikuti next seminar.

    Keep in touch

    BalasHapus
  2. sebagai sebuah proses gitu ya mba?? hmmmm,,,manggut2 sok mikir,,

    makasih mba udah jadi pertamaxx,,tumben
    hehe
    :39

    BalasHapus
  3. Dulu sering juga ikutan seminar. Ada yang diajak teman, itu karena ia termasuk panitia dan sengaja mencari orang buat prospek hehehehe. Trus ada juga seminar yang saya ikuti tanpa paksaan dari org lain ups, itu karena saya suka akan apa yang menjadi materi contohnya: karena saya suka dunia teknologi khususnya komputer maka buru2 saya ikut. perkara hasilnya sih ada yang memuaskan ada juga yang menghabiskan waktu ...

    BalasHapus
  4. selamat mencari jawab atas 2 pertanyaan di atas dalam seminar berikutnya. jawabannya bisa di-post bro, untuk oleh2..:D

    BalasHapus
  5. smoga sukses ikut seminarnya...

    salam blogger

    BalasHapus
  6. jadi Mr.Seminar dong...hehe...

    btw semoga sukses sob seminarnya...

    BalasHapus
  7. Hahaha...ngga smpet jawab koment karena seminar ya?...gpp yang penting dirimu tambah ilmu....hehehehe....

    BalasHapus
  8. seminar .... seminar ... tergantung individu peserta dan penyelenggara ...

    BalasHapus
  9. Bener tuh, percuma aja seminar ini itu dilaksanakan dan digembor2kan, tapi hasil dari seminar itu ga ngefek bagi peserta dan masyarakat kita. Adanya seminar itu ajang pamer diri dan title si penceramah

    BalasHapus
  10. gmna klo gini aj : klo smnarny ga bagus mnding langsung ngabur aj.. :42

    BalasHapus
  11. seminar ama penataran sama gak sam...kalo sama...alhamdulillah...berarti gw pernah tuh...dulu waktu masuk SMP pertama ada seminar P4 seminggu poll...

    BalasHapus
  12. mungkin tidak bisa mengharap terlalu cepat dari seminar,tunggu beberapa taun lagi,,10-20 th lagi ,mungkin?? tergantung temanya apa,siapa yang ngadain,jgn lupa faktor sosio politik juga berpengaruh...

    kalo penataran p4 mah,,bukan seminar namanya tapi indoktrinasi,,,ceilah bahasa gue kaya' apaan,,hehe

    btw makasih ya all atas komeng's nya
    :34

    BalasHapus
  13. Duh.. Aan baik banget.. mau ditinggal udah disiapin postingan buat seminggu..hehehe

    BalasHapus
  14. wah... kayaknya seminar yang mengecewakan ya mas?

    BalasHapus
  15. semoga sukses ya seminarnya mas... hohooh

    BalasHapus
  16. seminar itu ritual ya???
    hehehe baru tau aquw... :21:

    BalasHapus
  17. baru tau nih kalo ritual itu seminar....

    emoticonnya tetep gak bisa!! :19 :28

    BalasHapus
  18. seminar itu ritual ya?mirip ama ritual buang sial atau seret rejeki donk hehehehehe salam kenal semua..

    BalasHapus

Popular Posts

Diberdayakan oleh Blogger.
Copyright © Sekitar Kita | Powered by Blogger
Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com